Kisah Ringkas Nabi Musa & Harun ‘Alaihissalam (Bahagian 2)

Nabi Musa & Harun ‘Alaihissalam (Bahagian 2)

..Sambungan

15) Firaun berkata, “Berani kamu beriman kepada Allah sebelum aku izinkan kamu? Sesungguhnya nabi Musa itu ketua kamu yang mengajar kamu ilmu sihir; maka tahulah kamu akibatnya nanti. Aku akan memotong tangan dan kaki kamu dengan bersilang kemudian aku akan memalang kamu semua!” - Rujuk al Quran (26:49). Ahli-ahli sihir dan rakyat Mesir yang baru sahaja dapat hidayah Allah itu pun membalas, “Kami tidak takut dengan ugutanmu! Kerana kepada Tuhan kamilah kembalinya kami.” - Rujuk al Quran (26:50). Kemudian kesemua mereka yang sudah beriman dengan Allah ditangkap, dipotong kaki, dipalang dan dibunuh. Selepas kejadian itu, untuk mengelakkan nabi Musa dan pengikutnya untuk terus menggoyahkan takhta firaun, tentera firaun dikerah untuk membunuh setiap anak lelaki dari Bani Israel dan membiarkan wanita mereka hidup. Dan firaun meminta nabi Musa juga dibunuh kerana takut akan lebih ramai orang yang menjadi pengikutnya.


16) Kemudian datang seorang ahli keluarga firaun yang dalam diam telah beriman kepada Allah. Dia cuba menasihatkan firaun dan untuk tidak membunuh nabi Musa. Dia berkata, “Kau bersusah mahu menbunuh seorang lelaki hanya kerana dia berkata Allah itu tuhannya? Biarkan dia hidup. Jika dia menipu, penipuannya akan memakan dirinya sendiri. Tapi jika dia berkata benar dan kau pula membunuhnya, habislah kau nanti.” Maka firaun dan penasihatnya memutuskan untuk tidak membunuh nabi Musa.

17) Pada waktu ini, Bani Israel sudah semakin hilang semangat. Mereka tertekan kerana semakin ramai orang mereka dibunuh. Nabi Musa berkata, "Mintalah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah, sesungguhnya bumi ini kepunyaan Allah, diwariskannya kepada sesiapa yang dikehendakiNya dari hamba-hambaNya; dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa" - Rujuk al Quran (7:128). Kemudian mereka berkata kepada nabi Musa, “Apa bezanya? Sebelum kau datang kepada kami, firaun menyeksa kami dengan membunuh bayi kami kerana tidak mahu kau lahir ke dunia. Dan selepas kau datang kepada kami, firaun masih menyeksa kami dengan membunuh anak-anak lelaki kami, juga disebabkan kau.” Nabi Musa pun menenangkan mereka dengan berkata, “Allah akan membinasakan musuh kamu dan menjadikan kamu khalifah di bumi. Tengoklah nanti.” - Rujuk al Quran (7:129).

18) Kemudian Allah menurunkan satu persatu hukuman ke atas firaun dan pengikutnya. Pertama, Allah menurunkan kemarau yang amat dahsyat. Ladang tanaman rakyat Mesir tidak berbuah tetapi ladang Bani Israel berbuah seperti biasa. Kemudian orang Mesir berjumpa dengan nabi Musa dan berkata, “wahai ahli sihir, minta dari tuhanmu untuk hilangkan kemarau ini. Jika hilang kemarau ini, kami akan beriman dengan tuhanmu.” Maka nabi Musa pun berdoa kepada Allah untuk menghilangkan kemarau di Mesir. Setelah cuaca Mesir kembali normal, orang Mesir tidak beriman pun kepada Allah, malah ketawakan nabi Musa sambil berkata, siapa suruh percaya kami? Kemudian Allah menurunkan pula bencana banjir. Habis musnah semua rumah rakyat Mesir dilanda banjir namun rumah Bani Israel tidak terkesan langsung. Orang Mesir memanggil nabi Musa lagi, “Minta pada tuhan kau untuk menghilangkan banjir ini, kali ini kami tidak akan mungkir janji untuk beriman kepadanya.” Maka nabi Musa pun berdoa kepada Allah. Setelah banjir surut, orang Mesir enggan juga beriman kepada Allah dan tertawakan nabi Musa sekali lagi. Kemudian Allah menurunkan berjuta belalang perosak sehinggakan waktu siang menjadi gelap kerana terlalu banyak belalang berterbangan menutupi langit. Sekali lagi mereka meminta nabi Musa menghilangkan bencana itu dan tetap tidak beriman kepada Allah. Kemudian Allah menurunkan malapetaka kutu. Berjuta kutu menyerang orang Mesir dan membawa penyakit kutu. Sekali lagi mereka meminta nabi Musa untuk menghilangkan malapetaka itu dan setelah hilang, mereka tetap tidak beriman kepada Allah. Kemudian Allah datangkan pula malapetaka katak. Katak di dalam rumah, luar rumah, dalam makanan, bantal, baju, penyakit katak, hujan katak, segalanya katak. Begitu juga, mereka meminta tolong nabi Musa dan setelah malapetaka itu hilang, enggan beriman kepada Allah. Dan akhirnya, Allah menurunkan malapetaka darah. Setiap kali orang Mesir mahu menyentuh air, air itu bertukar menjadi darah. Apabila mereka mahu minum, terminum darah. Mahu mandi, mandi darah. Sehingga kehidupan harian mereka bergelumang dengan darah. Sepanjang hukuman Allah ini, Bani Israel tidak terkena satu pun. Merek hidup seperti biasa ditengah rakyat mesir yang sedang hidup huru hara. Kemudian sama seperti ini, mereka meminta tolong daripada nabi Musa dan setelah malapetaka itu hilang, mereka mungkir janji untuk beriman kepada Allah.

19) Raja-raja Mesir zaman dahulu mereka sentiasa berhias dengan segala jenis barang kemas - emas, intan, berlian, batu permata - diatas kepala mereka tidak sah jika tidak bertakhtakan emas. Dan mereka mengikat hamba-hamba abdi dan mengerah mereka membina piramid dan segala benda yang ada di Mesir. Firaun yang bongkak berkata kepada pengikutnya. “Mengapa Musa tidak ada satu pun emas di badannya? Dan mengapa dia tidak mengikat para malaikat dengan tali untuk menyembahnya? Lihatlah aku! Aku mengikat hamba-hambaku dan mereka semua menyembahku, melakukan segala yang aku perintahkan!”

20) Nabi Musa kesal dengan betapa bongkaknya firaun. Dan baginda berdoa kepada Allah, sambil nabi Harun mengaminkan doanya, "Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau telah memberikan kepada Firaun dan ketua-ketua kaumnya barang-barang perhiasan dan harta benda yang mewah dalam kehidupan dunia ini. Wahai Tuhan kami! (Kemewahan yang Engkau berikan kepada mereka) akibatnya menyesatkan mereka dari jalanMu (dengan sebab kekufuran mereka). Wahai Tuhan kami! Binasakanlah harta benda mereka dan meteraikanlah hati mereka (sehingga menjadi keras membatu), maka dengan itu mereka tidak akan dapat beriman sehingga mereka melihat azab yang tidak terperi sakitnya.” - Rujuk al Quran (10:88). Kemudian Allah berfirman, “Sesungguhnya telah dikabulkan doa kamu berdua” - Rujuk al Quran (10:89).

21) Kemudian Allah mengilhamkan kepada nabi Musa untuk membawa Bani Israel keluar dari Mesir pada waktu malam ke tepi lautan. Maka nabi Musa dengan secara senyap mengumpulkan Bani Israel pada waktu malam untuk lari dari Mesir. Mereka bertanya, “Kita mahu ke mana?”, nabi Musa berkata, “Ikut sahaja. Cepat!”. Berita ini sampai ke telinga firaun dan dia menjadi marah. Firaun berkata, “Tidak mengapa, pagi nanti saja kita kejar mereka.” Kenderaan firaun dan tenteranya jauh lebih laju jadi pagi itu sekejap sahaja mereka dapat mengejar Bani Israel di tepi laut.

22) Firaun datang dengan lebih 1.5 juta askarnya untuk mengejar Bani Israel seramai 600,000 orang. Apabila firaun dan tenteranya semakin menghampiri, ada di kalangan Bani Israel berkata, “Habislah kita!” Mereka sudah mula risau. Nabi Musa tercari-cari dari arah timur dan barat pantai, di mana mereka boleh lalu untuk menyeberangi laut. Kemudian Allah mengilhamkan kepada nabi Musa untuk mengetuk laut menggunakan tongkatnya. Apabila diketuk air laut itu, dengan kuasa Allah maka terbelah laut itu menjadi dua, membentuk laluan untuk nabi Musa dan kaumnya berlari ke seberang laut.

23) Firaun dan tenteranya menjadi takut. Apabila nelihat dua bahagian laut yang terbelah itu tinggi menggunung. Bani Israel pula sudah jauh berlari, ada di antara mereka yang telah sampai di seberang laut. Firaun pun berkata, “Apa tunggu lagi? Kejar!” Dan mereka pun meluru masuk ke dalam belahan laut itu. Firaun sangat bongkak, dia yakin bahawa dia boleh sampai ke seberang laut. Nabi Musa telah sampai di seberang, lalu baginda mengetuk semula air laut itu maka tertutup laluan tadi membanjiri askar-askar firaun. Mereka menjerit terlolong dan akhirnya semua sekali tenggelam ke dasar laut.

24) Di saat akhir nyawa firaun ketika dia sedang lemas, firaun berkata dalam hatinya, “Aku percaya, bahawa tiada Tuhan melainkan yang dipercayai Bani Israel, dan aku adalah dari orang-orang yang berserah diri” - Rujuk al Quran (10:90). Namun pintu taubat telah pun tertutup untuk firaun dan Allah tidak menerima taubatnya.

25) Kemudian bumi bagaikan tidak menerima mayat firaun. Dalam berjuta orang yang tenggelam di dalam laut, mayat firaun seorang sahaja yang terapung. Allah berfirman, "Maka pada hari ini, Kami biarkan engkau (hai Firaun) terlepas dengan badanmu (yang tidak bernyawa, daripada ditelan laut), untuk menjadi tanda bagi orang-orang yang di belakangmu (supaya mereka mengambil iktibar). Dan (ingatlah) sesungguhnya kebanyakan manusia lalai daripada (memerhati dan memikirkan) tanda-tanda kekuasaan Kami!" - Rujuk al Quran (10:92). Mayat firaun diawet dan disimpan di keranda dalam piramid di Mesir, dan ia kekal sehingga sekarang untuk tontonan kaum manusia sebagai pengajaran tentang kekuasaan Allah.

Kisah Ringkas Nabi Musa & Harun ‘Alaihissalam (Bahagian 1)

Nabi Musa & Harun ‘Alaihissalam (Bahagian 1)

1) Nabi Musa digelar Kalimullah yang bermaksud ‘orang yang bercakap dengan Allah’ kerana nabi Musa seorang nabi yang sangat istimewa yang sering bercakap dengan Allah. Warna kulit nabi Musa tidak cerah, agak gelap. Mempunyai rambut yang tebal dan badannya sasa dan baginda sangat kuat sehingga digambarkan tumbukan baginda boleh menyebabkan seseorang itu mati walau dengan hanya sekali tumbukan. Bukan itu saja, pertutura. nabi Musa tidak berapa jelas kerana baginda gagap. Nabi Musa lahir dari kalangan Bani Israel.


2) Siapakah Bani Israel? Bani Israel berasal daripada keturunan 12 orang anak nabi Yaakub (salah seorangnya nabi Yusuf) yang tinggal di Palestin, betul-betul di sebelah Mesir. Nabi Yaakub sebenarnya mempunyai dua nama, Yaakub dan Israel. Oleh itu, mereka mengambil nama Israel itu untuk dijadikan nama kelompok atau etnik mereka. Jika dilihat dalam kisah nabi Yusuf ada menceritakan bahawa nabi Yusuf telah mengajak keluarganya untuk tinggal di Mesir. Maka Bani Israel ini bukan sahaja tinggal di Palestin namun di Mesir juga. Beberapa generasi selepas itu, lahirlah nabi Musa. Namun ketika nabi Musa lahir, Bani Israel tidak ramai sekadar 600,000 orang sahaja jika dibandingkan dengan rakyat Mesir yang berjuta-juta orang ramainya.

3) Pada satu zaman itu, Mesir diperintah oleh seorang firaun yang kaya, kejam dan menganggap dirinya tuhan. Rakyat Mesir dipaksa menyembahnya. Satu hari, firaun telah bermimpi api marak telah datang dari Baitul Maqdis di Palestin menuju ke Mesir dan membakar semua rumah di Mesir kecuali rumah orang-orang Bani Israel. Firaun jadi tidak keruan dan memanggil semua ahli tilik dan penasihatnya untuk mentafsir mimpinya. Ahli tilik mentafsirkan bahawa akan lahir seorang bayi lelaki berketurunan Bani Israel dan suatu hari nanti firaun akan mati di tangan bayi lelaki itu. Firaun terus membuat undang-undnag baru iaitu setiap kali Bani Israel melahirkan bayi lelaki, bayi itu mesti dibunuh. Maka firaun menghantar askarnya untuk menggeledah rumah Bani Israel dan membunuh semua kanak-kanak lelaki. Askarnya akan membuat ‘pembersihan’ itu setiap 2 tahun.

4) Ibu nabi Musa pada masa itu sedang hamil. Sepanjang 9 bulan, dia mengelak daripada berjumpa dengan orang dan hanya duduk di rumah, bimbang jika diketahui orang bahawa dia sedang mengandung. Apabila lahirnya nabi Musa, dia sangat sedih dan risaukan nyawa anaknya. Allah telah mengilhamkan kepada ibu nabi Musa untuk menyusukan bayinya sehingga kenyang dan hanyutkan bayi itu di sungai. Allah telah berjanji kepada ibu nabi Musa akan bertemu kembali dengan bayinya. Maka si ibu memasukkan bayinya ke dalam sebuah kotak dan menghanyutkan kotak itu di sungai. Ibunya menyuruh kakak kepada nabi Musa untuk melihat ke mana kotak itu pergi kerana bimbang kotak itu hanyut ke arah orang yang akan membunuhnya. Kakak nabi Musa pun berlari-lari mengikut kotak tersebut sehingga setakat mana yang boleh dilihat.

5) Takdir Allah, kotak itu hanyut ke istana firaun dan ditakdirkan juga yang menjumpai bayi itu adalah isteri firaun. Apabila melihat muka bayi itu, timbulnya rasa sayang dan disebabkan mereka tidak mempunyai anak sendiri, isteri firaun memutuskan untuk membelanya seperti anak sendiri. Firaun semestinya tidak membenarkan kerana dia telah mengarahkan askarnya untuk membunuh semua bayi lelaki Bani Israel tetapi di istananya sendiri ada bayi lelaki Bani Israel. Lihat warna kulit bayi itu sahaja telah menunjukkan ia daripada Bani Israel. Isteri firaun berdegil dan mengatakan bahawa bayi itu membuatkan dia gembira dan tidak mungkin bayi ini boleh berbuat apa-apa pada firaun. Firaun amat cintakan isterinya dan melihat isterinya begitu bahagia, dia pun terpaksa membiarkan bayi itu membesar di istananya, tanpa menyedari bahawa satu hari nanti bayi itulah yang akan menjadi musuhnya.

6) Firaun mengupah ramai ibu susuan di Mesir untuk menyusukan Musa namun Musa menolak kesemuanya. Allah telah menghalang Musa dari menyusu dari perempuan-perempuan itu. Semakin lama bayi itu semakin lemah dan firaun telah menghantar orang-orangnta untuk mencari lagi perempuan yang boleh menjadi ibu susuan. Berita telah sampai kepada keluarga nabi Musa dan ibunya telah dibawa ke istana. Nabi Musa pun meminum susu ibunya. Firaun berasa pelik dan bertanya, “Kenapa dia minum dari kamu? Siapa kamu?” dan ibu Musa berkata, “Susu aku manis, tidak ada bayi yang pernah menolak susu badanku.” Di sini Allah telah menunaikan janjinya untuk mempertemukan semula nabi Musa dengan ibunya namun tidak ada sesiapa pun yang tahu. Malah Allah melindungi ibu nabi Musa kerana setiap kali dia keluar masuk istana, sentiasa ada yang mengiringinya.

7) Nabi Musa membesar dengan sempurna di dalam istana dan di saat orang ramai menyembah firaun walaupun mereka tidak pernah berjumpa dengannya, nabi Musa mengetahui bahawa l firaun itu hanya manusia biasa dan tidak layak disembah. Dalam hati baginda sentiasa tahu bahawa Allah satu-satunya tuhan yang layak disembah. Pada suatu petang, nabi Musa sedang berjalan di kota Mesir dan terserempak dengan dua orang lelaki yang sedang bergaduh. Seorang daripada Bani Israel dan seorang lagi orang Mesir. Nabi Musa cuba untuk meleraikan pergaduhan itu namun secara tidak sengaja baginda telah menumbuk lelaki Mesir itu dan lelaki tersebut terus mati secara langsung. Nabi Musa berkata, “Ini kerja syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh yang menyesatkan” - Rujuk al Quran (28:15). Dalam pada itu, nabi Musa melarikan diri kerana bimbang ditangkap oleh pihak berkuasa. Sudahlah selama 18 tahun orang Mesir berdendam dengannya kerana baginda satu-satunya Bani Israel yang tinggal di dalam istana. Terutamanya firaun yang hanya menunggu untuk menghalaunya dari istana. Apabila nabi Musa melakukan satu sahaja kesilapan, itulah peluang mereka untuk membalas dendam kepadanya.

8 ) Keesokan harinya, sedang nabi Musa melarikan diri, baginda terserempak lagi dengan lelaki Bani Israel tersebut sedang bergaduh dengan lelaki lain pula. Nabi Musa tidak berpuas hati kerana lelaki itu selalu mencetuskan pergaduhan dan disebabkan lelaki itu juga baginda telah terbunuh seseorang tanpa sengaja. Nabi Musa menarik baju lelaki itu dan hampir menumbuknya kemudian lelaki itu pun berkata, “Tunggu dulu! Kau nak bunuh aku seperti kau bunuh lelaki semalam?!” Disebabkan itu, orang ramai telah mengetahui bahawa nabi Musa telah membunuh seseorang. Nabi Musa pun melepaskan lelaki tadi. Tiba-tiba datang seorang pegawai istana yang rapat dengan nabi Musa dan memberitahu bahawa orang Mesir telah mula mencari baginda dan dia menasihatkan nabi Musa untuk melarikan diri. Nabi Musa menjadi takut dan berdoa kepada Allah untuk melindunginya - Rujuk al Quran (28:21).

9) Nabi Musa terus melarikan diri ke Madyan, kota nabi Shuaib. Baginda berjalan beratus-ratus kilometer tanpa henti sehingga koyak kasutnya. Baginda tidak mempunyai makanan, sekadar memakan daun-daun sehingga bibirnya menjadi hijau. Baginda sampai di Madyan dengan tidak berkasut, kelaparan dan kepenatan. Kemudian baginda terjumpa telaga air di mana orang-orang lelaki Madyan berkumpul untuk mengambil air bagi kambing biri-biri mereka. Jauh di belakang, baginda ternampak dua orang gadis. Nabi Musa pergi kepada mereka dan bertanya, “Mengapa dengan kamu berdua?” Mereka berkata mereka sedang menunggu giliran untuk mengambil air bagi ternakan mereka. Mereka tidak dapat meminta bantuan orang lelaki dalam keluarga mereka kerana bapa mereka sudah tua - Rujuk al Quran (28:23). Apabila melihat pada keadaan, barangkali mereka tidak akan dapat air tersebut kerana mereka hanyalah dua gadis, susah untuk berebut dengan lelaki. Oleh itu nabi Musa membantu mereka mengambil air.

10) Salah seorang gadis tadi berjalan malu dan berkata bapa mereka ingin membalas budinya. Nabi Musa menjaga pandangan daripada melihat gadis tersebut dan meminta mereka untuk mengikutnya di belakang dan menunjukkan jalan. Sejak mula nabi Musa memulakan perjalanannya dari Mesir, baginda terus-terusan berdoa kepada Allah untuk mengampunkan dosanya dan meminta Allah permudahkan segalanya. Dan satu persatu Allah bantu dan berjumoa dengan dua orang gadis adalah salah satu daripada bantuan Allah. Nabi Musa ceritakan kepada bapa gadis tadi iaitu nabi Shuaib tentang apa yang telah berlaku dalam hidupnya dan nabi Shuaib pun berkata, “Jangan kamu risau, sekarang kamu sudah selamat dari kaum yang zalim itu.” - Rujuk al Quran (28:25). Gadis-gadis tadi mencadangkan kepada nabi Shuaib untuk mengambil nabi Musa bekerja kerana mereka perlukan tenaga kerja yang gagah perkasa dan amanah - Rujuk al Quran (28:26). Nabi Shuaib melamar nabi Musa untuk berkahwin dengan salah seorang anak perempuannya, dengan syarat baginda perlu bekerja mengembala kambing ternakan keluarga itu sekurang-kurangnya 8 tahun sebagai mas kahwin - Rujuk al Quran (28:27).

11) Setelah selesai perjanjian 8 tahun itu, nabi Musa pun berkahwin dengan salah seorang gadis tadi dan membawa isterinya pulang ke Mesir. Pada satu malam, semasa dalam perjalanan, nabi Musa terlihat ada api yang sangat terang di atas gunung Tursina. Baginda sangat tertarik untuk pergi melihatnya. Hanya nabi Musa sahaja yang dapat melihat. Cahaya api itu seolah-olah panggilan khas untuk nabi Musa. Baginda meminta keluarganya untuk tunggu di bawah sementara baginda berlari panjat ke atas gunung malah baginda berkata bahawa baginda akan membawa turun sedikit api itu untuk keluarganya. Nabi Musa pun panjat dan panjat dan panjat sampai ke atas - Rujuk al Quran (28:29).

12) Tiba-tiba terdengar satu suara, “Wahai Musa, sesungguhnya Aku Allah Tuhan sekalian alam.” - Rujuk al Quran (28:30). Jika dikaji lenggok bahasa ayat Quran ini, kita boleh rasakan perasaan nabi Musa pada ketika itu. Baginda sangat terkejut, takut, gementar. Tuhan yang sentiasa di minta bantuan dalam doa sepanjang hidupnya telah bercakap secara langsung dengannya! Kemudian Allah bertanya, “Apa di tanganmu?” Jika diikutkan, Allah itu Maha Mengetahui. Allah tahu apa yang nabi Musa sedang pegang. Tujuan Allah bertanya adalah untuk menenangkan nabi Musa yang sedang dalam keadaan terkejut. Nabi Musa menjawab, “Ini tongkatku. Kadang aku bersandar kepadanya. Aku gunakan ia untuk memukul lalang. Dan ada banyak lagi perkara yang aku buat dengan tongkat ini”. Nabi Musa menjawab panjang kerana baginda teruja. Bukan selalu dapat bercakap dengan penciptanya dan baginda menjawab panjang dengan harapan dapat berbual dengan lebih lama. Kemudian Allah mengarahkan, “Campakkan tongkatmu”. Tanpa berlengah, nabi Musa terus mencampak tongkat itu dan secara tiba-tiba tongkat itu terus bertukar menjadi ular yang sangat besar dan bergerak laju. Nabi Musa yang baru sahaja bertenang tadi terus ketakutan! Kemudian Allah berkata lagi, “Ambil ular itu dan jangan takut.” - Rujuk al Quran (28:31). Maka nabi Musa terus memegang ular itu dan ia kembali menjadi tongkat. Mengapa Allah melakukan semua ini kepada nabi Musa? Kerana Allah ingin baginda menjadi berani dan sentiasa percayakan bantuan Allah. Kemudian Allah memerintahkan nabi Musa untuk berdepan dengan firaun yang zalim untuk bertaqwa kepada Allah. Kemudian nabi Musa meminta kepada Allah kalau baginda boleh membawa saudaranya Harun untuk bertutur bagi pihaknya (nabi Harun kekuatannya adalah pandai bercakap). Allah berkata, “Pergilah kamu berdua bersama ayat-ayat keterangan Kami, kamu berdua serta pengikutmu akan beroleh kemenangan.” - Rujuk al Quran (28:35). Allah mengizinkan nabi Musa untuk membawa nabi Harun bersama. Allah memberi kepastian bahawa mereka akan menang.

13) Nabi Musa dan nabi Harun memasuki Mesir dan terus dibawa mengadap firaun. Setelah sekian lama, akhirnya dapat juga firaun menangkap dan bercakap dengan nabi Musa. Nabi Musa dan nabi Harun perdengarkan ayat-ayat keterangan Allah kepada firaun dan berdakwah kepadanya untuk beriman kepada Allah. Firaun menolak dan berkata tiada tuhan lain yang lebih agung dari dirinya. Firaun berkata kepada menterinya, Haman untuk membina bangunan batu bata yang tinggi supaya dia dapat melihat tuhan Musa - Rujuk al Quran (28:38). Itulah asalnya pembinaan piramid di Mesir. Firaun mencabar nabi Musa untuk menunjukkan kekuasaan Tuhannya. Nabi Musa mencampakkan tongkatnya dan ia bertukar menjadi ular yang sangat besar dan panjang sehinggakan lidahnya boleh mencecah siling istana. Orang ramai berteriak ketakutan. Firaun pun berkata, “Sihir! Ini hanyalah sihir!” Kemudian firaun memanggil semua ahli sihir di Mesir untuk menyaingi Musa. Persaingan itu ditetapkan pada hari perayaan Mesir di tengah kota, di mana orang ramai akan berkumpul untuk menyaksikan acara tersebut.

14) Pada hari persaingan antara ahli sihir itu, ada 70 ahli sihir yang datang. Secara serentak, mereka mencampakkan tongkat mereka dan tongkat itu bertukar menjadi ular kecil. Seluruh kota menjerit ketakutan. Bagi mereka itu sudah cukup hebat. Kemudian nabi Musa mencampakkan tongkatnya yang bertukar menjadi ular yang paling besar di situ dan ia memakan semua ular kecil yang ada. Semua yang melihat terkejut dan menjadi takut. Firaun turut menyaksikan kejadian itu. Semua ahli sihir menjadi takut dan berkata, “Itu bukanlah sihir! Itu sesuatu yang lain. Kuasa yang lebih agung. Kami akan mengikut ajaran Musa dan beriman dengan Tuhannya!” Kemudian ramai orang Mesir juga turut beriman kepada Allah. Firaun tidak berpuas hati dan berkata bahawa semua ahli sihir menipu dan mereka dari awal lagi sudah berkonspirasi dengan nabi Musa untuk menipunya.

Akan bersambung..

Punca Letupan Beirut disebabkan Ammonium Nitrate

Sayu hati kami bila mendengar berita tentang letupan di Beirut, Lubnan yang telah mengorbankan sekurang-kurangnya 78 mangsa dan mencederakan ribuan yang lain.



PM Hassan Diab menyatakan ia berpunca daripada 2,700 Tan ammonium nitrate yang disimpan berdekatan dengan pelabuhan bandar tersebut. Video menunjukkan terdapat api yang marak disusuli dengan letupan seperti bom atom yang membentuk awan mushroom.

Apa itu ammonium nitrat?

Ammonium nitrat atau formulanya NH₄NO₃, dihasilkan dalam bentuk butir adalah baja paling banyak digunakan dunia.

Ianya juga bahan utama di dalam proses letupan untuk menggali mineral yang mana bahan ini dicampur dengan minyak dan dihidupkan dengan cas letupan.

Untuk industri ammonium nitrat menjadi satu letupan yang bahaya, ianya perlu melalui proses yang panjang dan banyak masalah perlu berlaku. Dan ini berlaku di Beirut.

Apa punca letupan itu?

Ammonium nitrat tidak akan terbakar dengan sendiri. Malah, ianya lebih adalah sumber oksigen yang akan mempercepatkan proses pembakaran bahan lain. Sebab itu, ianya sangat berfungsi di dalam perlombongan di mana kawasan yang kurang oksigen, dengan adanya Ammonium nitrate akan menghasilkan oksigen untuk proses pembakaran minyak dan bahan bakar lain.

Namun di suhu yang sangat tinggi, ammonium nitrat akan terurai dan menjadi nitrogen oksida dan wap air. Dan Gas inilah yang akan menyebabkan letupan.

Jadi kalau ada api marak berdekatan dengan bahan ini, ianya boleh menyebabkan letupan seperti yang juga berlaku di Tianjin China pada tahun 2015 yang telah mengorbankan 175 orang di sebuah kilang Ammonium nitrat.

Walaupun kita tidak tahu punca sebenar di Beirut, tetapi kita dapat lihat melalui video, letupan itu berlaku setelah beberapa ketika kebakaran berlaku.

Memang sukar sebenarnya Ammonium nitrat meletup disebabkan kebakaran. Kebakaran perlu berlaku dan kekal lama di tempat Ammonium nitrat disimpan.

Malah ianya tidak akan meletup dengan sendiri tanpa minyak melainkan ianya telah ada pencemaran silang akibat daripada penyimpanan stok yang tidak betul.

Ini dapat dibuktikan dengan amaran yang telah diberikan kepada pengilang 2700 Tan yang telah disimpan selama 6 tahun tanpa keselamatan yang baik.

Kesan kepada kesihatan?

Letupan ammonium nitrat akan menghasilkan nitrogen dioksida, gas berwarna merah dan baunya sangat busuk.

Gas ini selalunya berada di persekitaran yang tercemar dan selalu digunakan sebagai aras kualiti udara sesuatu kawasan/bandar.

Ianya dikhuatiri boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan seperti masalah paru-paru. Keadaan ini mungkin akan ada di sana selama beberapa hari.

Keadaan di Beirut mengajar kita untuk menyimpan baja dalam keadaan yang betul. Mari kita doakan semoga Beirut kembali pulih daripada musibah yang telah melanda.

Sumber : public health Malaysia

Kisah Ringkas Nabi Isa ‘Alaihissalam



Nabi Isa ‘Alaihissalam

1) Di dalam Al-Quran, baginda digelar Isa ibni Maryam. Jesus Christ atau Jesus dari Nazareth adalah nama umum bagi orang Kristian.

2) Keturunan Nabi Isa bermula dari kelahiran Maryam iaitu anak perempuan Imran (boleh rujuk Kisah Nabi Zakaria & Yahya sebelum ini). (Surah Ali Imran: 45)


3) Di dalam Al Quran dan juga Injil, ada menyatakan bahawa Jibril menemui Maryam dan memberitahu bahawa Maryam akan melahirkan seorang bayi yang istimewa walaupun Maryam masih dara.

4) Nabi Isa dilahirkan dibawah pokok Kurma di daerah berhampiran Baitulmaqdis, Palestin.

5) Semasa kecil Nabi Isa memiliki mukjizat iaitu mampu bercakap. Nabi Isa ketika itu berpidato dengan mereka yang mengutuk ibu baginda.

6) Selain itu, Nabi Isa memiliki mukjizat setelah dewasa iaitu mampu menyembuhkan orang buta dan lumpuh.

7) Nabi Isa mempunyai 12 orang sahabat. Al-Quran menggelarkan Al-Hawariyun manakala Kirstian mengelarkan 12 diciples / appostle.

8) Mereka adalah;

1. Peter @ Petrus
2. James @ Yakobus
3. John @ Yohannes
4. Andrew @ Andreas
5. Philip
6. Barthomew
7. Matthew
8. Thomas
9. James
10. Thaddeus
11. Simon
12. Judas Iscariot

Nama tersebut masih samar, tiada fakta yang sahih. Injil sendiri masih berbalah mengenai individu Al Hawariyun. Al Quran ada menerangkan mengenai Al Hawariyun ini dalam Surah Al-Maaidah: 111-115

9) Apabila terlihat akan mukjizat Nabi Isa ini, ramai para pendeta pada zaman itu rasa terancam dan mula menabur fitnah ke atas Nabi Isa.

10) Fitnah dari pendeta itu sampai ke Maharaja Rome. Maharaja Rome menawarkan sejumlah harta yang banyak sehingga tertangkapnya Nabi Isa.

11) Ketika itu, Nabi Isa berdakwah secara rahsia dan para sahabat Al Hawariyun banyak membantu.

12) Oleh kerana tamak dan iri hati, salah seorang sahabat Nabi Isa, Judas Iscariot berpaling tadah.

13) Judas memberitahu tempat persembunyian Nabi Isa. Ketika dikejar oleh tentera Rome, Nabi Isa bersembunyi di Gua.

14) Ketika persembunyian di Gua tersebut, maka Allah telah mengangkat Nabi Isa ke langit. Hal ini berdasarkan kepada peristiwa Nabi Isa & Al-Hawariyun menjamah makanan terakhir (The Last Supper). Pada waktu itu, Nabi Isa ada menyebut bahawa salah seorang dari Al-Hawariyun akan mengkhianatinya.

15) Judas yang ketika itu bersiar di bandar, tiba-tiba Allah telah menukarkan rupa Judas kepada rupa Nabi Isa.

16) Para tentera Rome segera menangkap Judas dan dibawa untuk perbicaraan.

17) Hukuman yang diterima adalah disalib hidup-hidup kemudian diberi mahkota kawad berduri di kepala.

18) Nabi Isa ketika ini masih hidup, hanya Allah sahaja yang tahu dimana Nabi Isa ditempatkan. Keterangan hadis Nabi Muhammad ada meriwayatkan kisah ini. Ia turut diceritakan dalam The Second Coming (versi Kristian).

19) Perkara pertama yang dilakukan ketika turun dari langit adalah menunaikan solat yang diimamkan oleh Imam Mahadi.

20) Nabi Isa mempunyai misi besarnya untuk menyelamatkan manusia daripada fitnah Dajjal serta kaum Yakjuj & Makjuj.

Kisah Ringkas Nabi Yunus ‘Alaihissalam

Nabi Yunus ‘Alaihissalam

1) Nabi Yunus diberi gelaran Dhan-Nun yang bermaksud Peneman Ikan Nun. An-Nun bermaksud ikan besar iaitu ikan paus. Nabi Yunus telah diangkat sebagai nabi Allah dan Allah telah menghantar baginda kepada kaum Mosul di Iraq yang juga dikenali sebagai Ninawa.

2) Kaum Mosul terdiri daripada lebih 100 ribu orang. Nabi Yunus telah menyeru kepada kaum Mosul untuk menyembah Allah dan bukan selain dari-Nya. Berkali-kali nabi Yunus menyeru kepada kaumnya untuk beriman kepada Allah, namun seperti nabi-nabi sebelumnya, kaum nabi Yunus menolak ajaran Islam. Nabi Yunus memberi amaran kepada kaum Mosul untuk takut kepada hukuman Allah namun sama sahaja, mereka tetap menolak.


3) Nabi Yunus menjadi marah dan putus asa untuk berdakwah kepada kaum Mosul yang degil. Nabi Yunus membuat keputusan untuk pergi jauh dari Mosul untuk berdakwah kepada kaum lain. Baginda percaya ada lebih banyak kaum lain yang boleh dibimbing ke jalan Allah. Maka nabi Yunus memulakan perjalanannya ke tepi laut untuk menyeberangi lautan untuk pergi ke negara lain.

4) Sementara itu, semasa nabi Yunus dalam perjalanan ke tepi laut, Allah datangkan azab-Nya kepada kaum Mosul. Langit yang cerah menjadi gelap gelita dan sangat menggerunkan. Seluruh kaum Mosul seramai 100 ribu lebih orang itu semua sekali melihat ke langit dan mereka mula menangis ketakutan. Mereka tahu azab Allah sedang datang kepada mereka dan mereka teringat kisah kaum Luth, tentang bagaimana Allah telah menghukum mereka. Dan mereka teringat amaran-amaran yang seringkali disebut oleh nabi Yunus tentang hukuman Allah. Seluruh kaum Mosul pun tersedar apa yang patut mereka lakukan iaitu bertaubat kepada Allah. Mereka bertaubat seikhlas hati dan semuanya menangis, baik lelaki, wanita serta kanak-kanak. Nabi Yunus satu-satunya nabi di mana seluruh kaumnya bertaubat dan beriman kepada Allah. Maka Allah tarik balik azab-Nya kerana tiada seorang pun di antara mereka yang tidak bertaubat kepada Allah - Rujuk al Quran (10:98).

5) Nabi Yunus tidak tahu apa yang telah berlaku kepada kaumnya semasa dalam perjalanannya. Sampai di tebing laut, terdapat sebuah kapal yang sarat. Nabi Yunus lompat masuk ke dalam kapal tersebut dan kapal itu pun memulakan perjalanan - Rujuk al Quran (37:140). Tiba-tiba angin mula bertiup kencang dan ribut mula datang. Kapal sarat itu mula bergoncang dan dimasuki air. Mereka mula tenggelam sedikit demi sedikit. Orang-orang di dalam kapal cuba untuk mengurangkan muatan lebihan dengan mencampak keluar semua barangan di dalam kapal namun kapal semakin tenggelam.

6) Mereka terpaksa mengurangkan bilangan orang di dalam kapal. Untuk adil, mereka mencabut nama dan nama yang keluar mestilah terjun dari kapal. Apabila nama dicabut, nabi Yunus yang keluar. Mereka melihat rupa nabi Yunus kelihatan seperti seorang yang alim, berpengetahuan luas dan masih muda, tidak ramai orang muda seperti ini. Satu pembaziran jika dibiarkan mati. Maka mereka memutuskan untuk membatalkan cabutan tadi dan cabut lagi sekali. Kali kedua, nama nabi Yunus yang keluar. Kali ketiga, juga nama nabi Yunus yang keluar. Nabi Yunus sedar bahawa ini bukanlah kebetulan, namun ketentuan Allah - Rujuk al Quran (37:141). Maka nabi Yunus pun terjun ke dalam laut.

7) Sebaik sahaja nabi Yunus masuk ke dalam laut, Allah memerintahkan ikan nun untuk menelannya - Rujuk al Quran (37:142). Dalam proses ditelan itu, nabi Yunus pengsan. Allah berfirman, “Maka kalaulah dia bukan dari orang-orang yang sentiasa mengingati Allah (dengan zikir dan tasbih); tentu dia akan tinggal di dalam perut ikan itu sehingga hari manusia dibangkitkan dari kubur.” - Rujuk al Quran (37:143-144).

8 ) Ikan nun tersebut berenang ke dasar laut yang gelap. Nabi Yunus tersedar dari pengsan apabila terdengar bunyi-bunyian di dalam laut. Dia bertanya kepada Allah bunyi apa yang sedang didengarnya dan Allah menjawab bahawa itulah bunyi tasbih batu-batu dan ikan-ikan di dalam laut. Nabi Yunus bersujud kepada Allah dalam keadaan bertaubat dan berkata, “Aku bersujud daam kegelapan-kegelapan ini (kegelapan di dalam perut ikan, kegelapan dasar laut dan kegelapan malam). Sesungguhnya tiada Tuhan yang dapat menolong melainkan Engkau ya Allah! Maha suci Engkau, tolonglah daku! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri.” - Rujuk al Quran (21:87).

9) Nabi Yunus hidup di dalam perut ikan nun selama 40 hari (ada yang mengatakan sekurang-kurangnya 3 hari, wallahualam). Selama 40 hari nabi Yunus bertasbih dan berdoa kepada Allah sehingga baginda menjadi semakin lemah. Akhirnya Allah memperkenankan doanya. Ikan nun tersebut memuntahkan nabi Yunus di tepi pantai dan nabi Yunus keluar dalam keadaan sakit - Rujuk al Quran (37:145). Dikatakan badannya lembik dan kulitnya dipenuhi ruam. Kemudian Allah menumbuhkan sebuah pohon melingkar di sebelah tempat nabi Yunus terbaring - Rujuk al Quran (37:146). Nabi Yunus dapat makanan dari tumbuhan itu dan bila daunnya yang lebar menyentuh kulit nabi Yunus, ia terasa sangat lembut dan nyaman. Ia juga menjadi tempat berteduh sementara nabi Yunus menyembuhkan diri.

10) Apabila nabi Yunus telah sembuh, baginda pulang ke Mosul dan terkejut melihat seluruh kaumnya sudah beriman kepada Allah. Allah kurniakan kepada mereka kebahagiaan buat sesuatu masa - Rujuk al Quran (37:148).








Kisah Ringkas Nabi Sulaiman ‘Alaihissalam

Nabi Sulaiman ‘Alaihissalam

1) Nabi Sulaiman merupakan anak kepada nabi Daud. Nabi Sulaiman mewarisi takhta dan kenabian daripada bapanya.

2) Ketika zaman nabi Sulaiman, ada emoat orang raja yang menguasai dunia. Dua orang raja Islam iaitu nabi Sulaiman dan Iskandar Zulqarnain manakala dua orang raja lagi bukan Islam iaitu Bakht Nasr dan Namrud. Di antara emoat orang raja agung ini, nabi Sulaiman merupakan raja yang paling berkuasa.



3) Mengapa nabi Sulaiman yang paling hebat? Kerana Allah telah menurunkan mukjizat dan ilmu kepada nabi Sulaiman yang tidak tertanding dengan raja-raja lain. Pertama, baginda boleh mengawal angin; walau dari jarak sebulan jauh. Maksudnya baginda boleh mengawal pergerakan angin sebulan sebelum angin itu sampai kepadanya sehinggalah sebulan selepas ia melepasinya. Kedua, baginda boleh mengawal tembaga. Tembaga boleh menjadi cair dan mengalir mengikut arahannya dan mengeras semula dalam bentuk yang dikehendakinya. Ketiga, baginda boleh mengawal jin. Golongan jin amat takut dengan nabi Sulaiman; jin yang ingkar arahan nabi Sulaiman akan dikenakan hukuman. Keempat, Allah mengurniakan nabi Sulaiman ilmu bahasa burung dan bahasa haiwan lain. Baginda boleh bercakap dan faham bahasa haiwan. Dan kelima, angkatan tenteranya sangat besar dan terdiri daripada manusia, jin dan burung.

4) Walaupun dikurniakan dengan pelbagai mukjizat, nabi Sulaiman tidak pernah bongkak. Baginda sentiasa bersyukur kepada Allah.

5) Ada suatu ketika, nabi Sulaiman dgn bala tenteranya sedang berarak dalam perjalan untuk pergi berperang dan mereka melalui sebuah lembah yang dipenuhi dengan semut. Dari jauh, seekor semut ternampak bala tentera nabi Sulaiman sedang menuju ke kawasan tempat tinggal semut lalu semut itu pun memanggil semut-semut yang lain, “Semut-semut semua! Cepat sembunyi di dalam tanah! Sebelum nabi Sulaiman dan tenteranya terpijak kamu semua tanpa sengaja!” Nabi Sulaiman terdengar kata-kata semut tersebut dan baginda pun terhibur.

6) Pada suatu hari, sedang nabi Sulaiman memeriksa barisan tenteranya, baginda tersedar bahawa tidak cukup seekor burung. Burung yang hilang itu ialah seekor burung hud-hud. Nabi Sulaiman jadi marah. Nabi Sulaiman berkata, “Di manakah Hud-hud? Aku akan menghukumnya atas kelewatannya kecuali jika ia mempunyai alasan yang kukuh!” Tidak lama selepas itu burung hud-hud tersebut sampai dan berkata, “Wahai Sulaiman! Aku mengetahui sesuatu yang engkau tidak tahu.” Nabi Sulaiman pun berkata, “Siapa yang berani berdiri di hadapan rajanya dan berkata dia lebih mengetahui akan sesuatu dari rajanya?! Aku sembelih kau nanti!” Nabi Sulaiman merupakan raja yang garang, oleh itu baginda mampu mendisiplinkan jutaan tenteranya. Kemudian burung hud-hud bercerita, “Aku telah terbang ke negeri Saba (Sheba, Yemen). Pemimpin mereka seorang perempuan dan dia memiliki segalanya! Dia memiliki kuasa, harta, tentera, kerajaan, segala-galanya! Dia mempunyai takhta yang cantik lagi hebat!” Burung hud-hud pun menyambung puji-pujian mengagungkan kerajaan Puteri Balqis. Kemudian burung itu menjadi kecewa dan mengatakan, “Aku melihat puteri itu dan seluruh kerajaannya bersujud keada matahari. Syaitan telah menyesatkan mereka. Nampaknya mereka merasakan perbuatan mereka itu betul.” Dan akir sekali burung hud-hud berkata, “Allah, tiada lain yang selayaknya disembah melainkan Allah, raja kepada segala raja.”

7) Nabi Sulaiman berkata kepada Hud-hud, “Baiklah, kita akan lihat jika kau berkata benar atau menipu.” Kemudian nabi Sulaiman pun menulis sepucuk surat kepada Puteri Balqis. Burung hud-hud membawa surat itu terbang ke negeri Saba dan jatuhkan surat itu di atas riba Puteri Balqis. Puteri Balqis memanggil pembesar negerinya untuk membacakan surat itu dan dapatkan nasihat tentang apa yang patut dilakukan. “Wahai pembesar sekalian, beta telah menerima surat dari Raja Sulaiman. Isinya ringkas, dengarkan: Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Janganlah engkau sombong dan berserah diri lah kepadaku.” Puteri Balqis bertanya kepada para pembesar, “Apakah yang patut aku lakukan?” Para pembesar dengan lajunya mencadangkan untuk berperang. Puteri Balqis seorang wanita yang bijak. Dia tahu peperangan bukanlah jalan yang bijak kerana setiap kali berlakunya perang, rumah-rumah akan musnah dan ramai yang akan mati. Tentera raja Sulaiman pula sangat besar dan hebat berbanding tentaranya. Puteri Balqis mempunyai idea. Dia menghantarkan kepada nabi Sulaiman hadiah-hadiah dari kerajaan Saba. Tindakan Puteri Balqis ini menunjukkan kebijaksanaannya kerana jika Raja Sulaiman itu bukan nabi, sudah tentu baginda akan menerima rasuah Puteri Balqis. Namun apabila nabi Sulaiman mendapat hadiah yang serba mewah daripada Puteri Balqis, baginda menghantar semula hadiah tersebut dengan pesanan, “Jika kau fikir kau boleh merasuahku dengan kemewahan, kau salah. Tiada siapa boleh membeli agamaku. Aku akan datang kepadamu dengan bala tentera yang tidak pernah kau lihat seumur hidupmu.”

8 ) Apabila pesanan itu sampai kepada Puteri Balqis, dia berfikir lagi. Tidak mungkin dia akan membiarkan peperangan berlaku kerana kerajaan Puteri Balqis semestinya akan kalah, oleh itu dia mahu elakkan pertumpahan darah dan menyerah kalah secara baik. Puteri Balqis mengumumkan bahawa dia akan berangkat untuk berjumpa Raja Sulaiman bersama tenteranya.

9 ) Berita itu sampai kepada nabi Sulaiman. Nabi Sulaiman ingin menunjukkan kepada Puteri Balqis bahawa kerajaannya bukan biasa-biasa, ia adalah simbol kekuasaan Allah. Jadi nabi Sulaiman mengumpulkan tenteranya yang terdiri daripada manusia, jin dan haiwan. Nabi Sulaiman berkata, “Sebelum Puteri Balqis tiba untuk menyerah diri, aku mahu kerusi takhtanya yang menjadi kebanggaan kerajaan Saba untuk dibawa ke sini.” Jin Ifrit merupakan jin yang paling tinggi kedudukannya dalam kalangan jin dan dia telah menawarkan dirinya untuk bawakan takhta Puteri Balqis tersebut. Jin Ifrit berkata, “Aku boleh bawakan takhta itu ke sini sebelum kau sempat bangun dari tempat dudukmu, Sulaiman. Aku sangat kuat dan kau boleh percayakan aku atas tugasan sebegini.” Namun nabi Sulaiman tidak memilih Ifrit, baginda mempunyai calon yang lebih sesuai untuk tugasan itu. Calon tersebut itu jin atau manusia, wallahua’alam. Dia dikenali sebagai The One with Knowledge of the Book - sesuatu/seseorang yang mempunyai ilmu kitab. Dia janji dengan nabi Sulaiman, “Aku boleh bawakan takhta itu dalam sekelip mata.” Nabi Sulaiman tidak sempat berkelip pun matanya, takhta itu muncul di hadapannya. Kemudian nabi Sulaiman mengarahkan untuk melakukan penyamaran terhadap takhta itu untuk melihat Puteri Balqis dapat mengenali atau tidak bahawa itu takhtanya.

10 ) Apabila Puteri Balqis sampai di istana nabi Sulaiman, nabi Sulaiman sengaja bertanya, “Adakah ini takhtamu?” Puteri Balqis keliru sebentar. Dia merasakan takhta itu seperti miliknya namun dia tidak membawanya bersama tadi. Apabila Puteri Balqis menyedari bahawa itu memang takhtanya, dia jadi terpegun dengan kehebatan nabi Sulaiman. Nabi Sulaiman pun berkata, “Inilah tanda kekuasaan Allah, Tuhan sekalian Alam.”

11 ) Nabi Sulaiman mempunyai banyak istana hebat yang dibina oleh jin. Salah satunya ialah sebuah istana kaca yang dibina di atas sungai yang mengalir. Nabi Sulaiman membawa Puteri Balqis ke istana kaca yang serba indah itu. Apabila Puteri Balqis masuk ke dalam istana itu, dia nampak air mengalir di bawahnya lalu dia cepat-cepat meninggikan kainnya kerana takut basah. Selepas itu dia sedar bahawa kakinya tidak akan basah kerana rupanya dia sedang memijak lantai kaca! Puteri Balqis sangat kagum dengan kehebatan Allah, lalu dia pun berkata, “Ya Allah, sesungguhnya aku telah menindas diriku sendiri dengan menyembah selain dari-Mu.” Puteri Balqis terus beriman kepada Allah dan tidak lama selepas itu dia berkahwin dengan nabi Sulaiman.

12 ) Pada satu ketika, ketika nabi Sulaiman sudah tua, baginda telah mengarahkan jin-jin untuk membina istana besar. Setiap kali jin terlihat kelibat nabi Sulaiman, mereka akan berlari melakukan kerja dan tidak berani untuk memandang muka nabi Sulaiman. Pada satu hari, nabi Sulaiman datang memeriksa jin-jin yang sedang membina istananya. Baginda berdiri sambil meletakkan tangan pada tongkatnya dan memerhati jin-jin tersebut melakukan pekerjaaan. Jin tersebut menjadi takut dan bekerja tanpa henti, tanpa rehat selama setahun. Sehingga anai-anai datang dan memakan tongkat nabi Sulaiman dan akhirnya tongkat itu patah, dan nabi Sulaiman pun jatuh ke tanah. Rupanya nabi Sulaiman telah wafat selama setahun dalam keadaan berdiri dan matanya terbuka seakan2 sedang memerhati jin-jin bekerja. Selepas menyedari akan keadaan itu, barulah mereka berhenti bekerja. Begitulah berakhirnya riwayat hidup nabi Sulaiman.

Kisah Ringkas Nabi Zulkifli ‘Alaihissalam

Nabi Zulkifli ‘Alaihissalam

1) Nabi Zulkifli merupakan anak kepada nabi Ayub dan Rahma. Nama sebenarnya ialah Basyar dan baginda digelar Zulkifli yang bermaksud ‘bertanggungjawab’ kerana sifatnya. Nabi Zulkifli merupakan seorang yang sangat bertaqwa kepada Allah dan sering beribadat.

Image may contain: text that says "#16 KISAH NABI ZULKIFLI ALAIHISSALAM NISA SAUJANA UTAMA STAY TUNED WITH US!"

2) Nabi Zulkifli berasal dari Damaskus, Sham (Syria) dan hidup pada zaman pemerintahan seorang raja yang sangat alim. Raja tersebut amat disayangi rakyatnya. Ketika nabi Zulkifli masih muda, raja alim tersebut sudah sangat tua dan baginda tidak mempunyai waris. Pada satu hari, raja itu mengumpulkan rakyatnya untuk membuat pengumuman. Raja itu berkata, “Aku sudah tua, tidak lama lagi aku akan pergi. Dan aku tidak mempunyai waris untuk menurunkan takhta ku. Jadi aku akan pilih di antara kamu untuk menggantikan aku sebagai raja.”

3) Raja tersebut menetapkan syarat kepada sesiapa yang ingin mewarisi takhtanya. Syaratnya: orang itu perlu memiliki sifat yang sangat sabar, sanggup berpuasa di siang hari dan beribadah di waktu malam.

4) Sang raja meminta sesiapa yang sanggup menjalani hari-harinya sebegitu untuk mengangkat tangan. Diantara rakyat jelata yang datang berkumpul, tidak ada seorang pun yang mengangkat tangan kerana mereka merasakan syarat yang ditetapkan terlalu berat. Tiba-tiba seorang anak muda mengangkat tangan iaitu nabi Zulkifli, anak kepada nabi Ayub. Kemudian dengan suara yang lantang, nabi Zulkifli berkata, “Hamba sanggup berpuasa di siang hari dan beribadah sepanjang malam.” Raja itu melihat pemuda itu dan berkata, “Wahai anak muda, kamu jangan permainkan kata-kataku. Perkara ini penting untuk menentukan masa hadapan rakyat dan negeri ini.” Dengan tenang, nabi Zulkifli pergi ke hadapan sang raja dan berkata, “Wahai raja junjungan hamba, hamba bukan main-main. Hamba akan melakukan syarat-syarat tersebut.” Raja tadi mengulangi syaratnya sebanyak 3 kali dan pemuda yang sama berjanji akan mematuhi syarat-syarat tersebut. Sang raja pun bersetuju untuk mengambil nabi Zulkifli sebagai penggantinya.

5) Tidak lama kemudian, raja tua itu pun wafat dan seluruh rakyat bersedih. Nabi Zulkifli diangkat menjadi raja dan menjalani kehidupannya di dalam istana dengan penuh kesabaran, keimanan dan ketaatan beribadah kepada Allah seperti yang disyaratkan kepadanya. Nabi Zulkifli berpuasa di siang hari sambil menguruskan pentadbiran negerinya dan waktu malamnya dihabiskan dengan beribadah kepada Allah sehingga tinggal hanya sedikit masa untuk tidur. Negerinya aman damai dan nabi Zulkifli disenangi rakyatnya kerana sifatnya yang tenang dan sabar.

6) Pada suatu malam, iblis menyamar sebagai seorang lelaki tua dan telah datang ke istana untuk berbuat onar. Dia mengadu bahawa dia mempunyai masalah di salah satu wilayah di bawah naungan negeri nabi Zulkifli. Dia sengaja berbuat kecoh, tidak mahu berjumpa dengan penasihat raja dan hanya mahu berjumpa dengan raja secara langsung. Ketika itu nabi Zulkifli sedang tidur. Nabi Zulkifli pun berjumpa dengan orang tua itu dan mendengar aduannya. Nabi Zulkifli berkata kepada orang tua itu untuk datang kembali keesokan malamnya, supaya nabi Zulkifli dapat menyelesaikan isu tersebut pada siang hari. Keesokannya, orang tua tersebut berdegil tidak mahu datang oada waktu malam dan datang pada waktu siang hari malah berbuat kecoh pada si raja. Nabi Zulkifli dengan tenang meminta orang tua itu untuk berjumpanya pada waktu malam setelah isu yang diadukan dapat diselesaikan. Namun pada malam itu dia tidak datang. Masuk hari ketiga, orang tua itu datang lagi untuk berbuat kecoh. Kali ini dia tidak dapat melepasi pengawal istana maka dia berubah ke bentuk asalnya dan menyelinap masuk menembusi pintu2 istana dan berdepan dengan raja Zulkifli. Raja Zulkifli terkejut melihat rupa asal orang tua tadi yang rupa-rupanya adalah Iblis. Iblis sebenarnya sedang berusaha untuk membangkitkan kemarahan nabi Zulkifli. Nabi Zulkifli berjaya menahan kesabarannya seperti janjinya kepada raja sebelumnya.

7) Ada suatu ketika, Allah menurunkan ujian kepada nabi Zulkifli. Ada sekumpulan pemberontak yang telah melanggar perintah Allah dan melakukan kerosakan di negeri nabi Zulkifli. Untuk melawan kumpulan ini, satu-satunya cara adalah dengan berperang. Nabi Zulkifli memerintahkan rakyat dan tenteranya untuk ke medan perang. Namun mereka semua takut mati dalam peperangan. Mereka akan menuju ke medan perang juka nabi Zulkifli dapat menjamin bahawa mereka tidak akan mati. Nabi Zulkifli sangat sabar dan tidak marah dengan kedegilan rakyatnya. Kemudian nabi Zulkifli berdoa kepada Allah untuk menyelamatkan mereka ketika dalam peperangan. Allah menurunkan wahyu kepada nabi Zulkifli, “Aku telah mengetahui apa permintaan mereka dan aku telah mendengar akan doamu, maka semua itu akan Aku kabulkan.” Akhirnya peperangan itu dimenangi oleh nabi Zulkifli dan pengikutnya. Tiada seorang pun pengikutnya yang gugur dalam peperangan.

8 ) Nabi Zulkifli wafat pada usia 95 tahun di Damaskus, Syria. Namanya disebut beberapa kali di dalam Al Quran. Allah berfirman, “Dan (ingatlah kisah) nabi Ismail, Idris dan Zulkifli. Mereka semua termasuk orang-orang yang sabar.” - Rujuk al Quran (21:85). “Dan ingatlah akan Ismail, Ilyasa’ dan Zulkifli. Semuanya termasuk orang-orang yang paling baik.” - Rujuk al Quran (38:48).